Pengacara Muslim Rancang Jilbab untuk Dipakai Advokat di Pengadilan

298
Katalog Produk
Katalog Produk Ivy & Normanton. (Foto: ivyandnormanton.com)

Madania.co.id, Inggris- Dua pengacara telah mengembangkan jilbab bagi advokat Muslim yang selama ini berusaha keras menemukan pakaian resmi yang sesuai saat dikenakan di pengadilan.

Ide tersebut muncul setelah pengacara peraturan dan kriminal, Karlia Lykourgou dan pengacara kriminal, Maryam Mir tidak dapat menemukan jilbab yang sesuai di salah satu petugas pengadilan biasa.

“Itu terjadi setelah saya berbicara dengan Maryam, yang saya kenal sejak universitas, yang mengatakan dia kesulitan mendapatkan jilbab yang tepat untuk di pengadilan,” kata Lykourgou kepada Sky News.

“Saya pikir ini gila, jadi kami memutuskan untuk merancang satu jilbab yang akan cocok bagi pengacara yang memakai jilbab, tetapi juga masuk dengan pakaian lainnya,” tambahnya.

Mereka pertama kali bertemu pada 2006 di Universitas Leeds, tempat mereka belajar hukum. Mereka mulai bekerja bersama sebagai pengacara kriminal di Doughty Street.

Baca Juga:  Para Pemimpin Muslim Inggris Imbau Agar Hormati Islam dengan Tidak Membagikan Kartun Nabi Muhammad di Sekolah

Pada Juni 2020, Lykourgou meluncurkan produk Ivy & Normanton, penjual pakaian eceran resmi pertama yang dikhususkan pada pakaian pengadilan untuk wanita.

Mir menyarankan Ivy & Normanton mengembangkan berbagai jilbab untuk wanita Muslim di bar, melihat kesulitan yang dia alami dalam menemukan jilbab dengan ukuran, bentuk, warna, ketebalan, tekstur dan desain yang tepat untuk di pengadilan.

Dilansir About Islam (31/03/21), jilbab tersebut terbuat dari sutra bambu agar pengacara tetap merasa hangat selama musim dingin dan terasa sejuk selama musim panas.

Hijab yang dirancang oleh Lykourgou ini telah mulai dijual pada Rabu (31/03) yang tersedia di situs Ivy & Normanton dengan varian warna putih dan hitam.

Baca Juga:  Masjid Pendle Ditutup Selama Lockdown

Untuk merayakan peluncuran tersebut, Ivy & Normanton menawarkan diskon 10 persen sepanjang hari dengan kode “I & NHIJAB”.

Menghabiskan Bertahun-Tahun

Pengacara yang mengenakan jilbab dibebaskan dari penggunaan wig di pengadilan, tetapi tidak ada panduan tentang seperti apa seharusnya.

Lykourgou mengatakan, “Butuh waktu bertahun-tahun bagi seseorang untuk menemukan sesuatu yang bisa berfungsi dengan baik, karena itu harus dimasukkan ke dalam kerah atau baju pengadilan, tetapi juga tetap nyaman.”

“Tidak banyak pengacara yang memakai jilbab, tetapi di pengadilan mahkota saya telah melihat jilbab putih dipakai di pengadilan, dan juga jilbab hitam, jadi kami memutuskan untuk merancang keduanya,” tambah Lykourgou.

Mir mengatakan, “Wanita sekarang mencapai hampir 50 persen dari standar dan statistik keragaman, perlahan-lahan meningkat seiring orang menyadari berbagai lapisan diskriminasi yang dihadapi wanita dalam karier profesional mereka.”

Baca Juga:  Wanita Muslim AS Menuntut Kepolisian Los Angeles karena Dipaksa Melepas Jilbab

Dia menambahkan, “Pesan yang ingin saya kirim bersifat universal, tidak hanya untuk wanita Muslim: Inilah waktunya bagi dunia profesional untuk merayakan semua orang dalam semua aspek identitas mereka.”

“Anda tidak harus berkompromi dengan siapa untuk sukses. Jangan biarkan siapa pun mendikte penampilan atau suara anda. Jujurlah pada diri sendiri dan yakinlah pada identitas anda, maka kesuksesan akan menghampiri anda,” sambungnya.

Islam melihat jilbab sebagai kode wajib berpakaian, bukan simbol agama yang menunjukkan afiliasi seseorang.

Sebelumnya, pada Mei 2020, Raffia Arshad, 40, menjadi wanita Muslim berjilbab pertama yang menjadi hakim di Inggris.

Arshad diangkat sebagai wakil hakim distrik di sirkuit Midlands setelah menghabiskan tujuh belas tahun bekerja di bidang hukum. (dzk)


Ikuti Media Sosial dan Youtube Channel Kami:
Instagram:www.instagram.com/madaniacoid/
Twitter: twitter.com/madaniacoid/
Facebook: facebook.com/madaniacoid
Youtube: youtube.com/madaniacoid
Jangan lupa like, comment, share, dan subscribe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here