Petugas Jasa Pikul Angkut Jenazah Covid-19 Mogok Kerja, Kecewa Dianggap Lakukan Pungli

94
Ilustrasi jasa angkut jenazah.
Ilustrasi jasa angkut jenazah.

Madania.co.id, Bandung – Terkait polemik petugas jasa angkut jenazah Covid-19 yang menolak kembali mengangkut jenazah di Pemakaman Cikadut, Kota Bandung, lantaran kecewa karena dianggap melalukan pungutan liar (Pungli) oleh berbagai pihak.

Hal itu diungkapkan Koordinator Jasa Pikul Jenazah Covid-19 Pemakaman Cikadut Bandung Fajar.

“Kita selalu dikatakan pungli, dikatakan pungli yang terlontar dari akunnya Mang Oded, ada juga kata-kata bahwa kita masih aja tega disaat-saat ada jenazah kita memanfaatkan, terus ada kata-kata kita itu berbisnis,” ujar Fajar di Pemakaman Covid-19, Cikadut, Kota Bandung, Rabu (27/1/2021).

Adapun, hingga Rabu (27/1) siang, total ada 3 jenazah Covid-19 yang dimakamkan di Pemakaman Cikadut. Namun, tidak ada satupun petugas yang memikul peti jenazah tersebut.

“Dari tadi pagi ada tiga jenazah yang dateng, kita biarkan begitu saja dan jenazah tersebut terabaikan. Alasan kita berhenti memikul karena kita sudah diabaikan selama 11 bulan tanpa ada perhatian dari pemerintah. Mungkin saatnya sekarang pemerintah memerhatikan kita disini, bahwa kita itu ada disini,” jelas Fajar.

Ia menjelaskan, pihaknya bukan tidak ada rasa kemanusiaan untuk menolong. Namun, ia dan rekan-rekan merasa kecewa dengan anggapan pungli tersebut.

“Iya sebenernya kita juga bukan tidak ada rasa kemanusiaan untuk menolong lagi gitu kan. Namun, kita juga memiliki perasaan lah karena banyaknya hujatan dari netizen, bahkan dari instansi pejabat sekalipun kata-katanya mungkin kurang pas buat kita, dan kita hentikan aktivitas memikul dan mengantarkan jenazah,” ucapnya.

Fajar menuturkan, pihaknya tidak pernah melakukan pungli terhadap proses pemakaman jenazah Covid-19.

“Kalau setahu saya yang namanya Pungli itu seperti meminta uang tanpa pekerjaan itu pungli, namun kita kan disini keluar keringat kita bekerja kita mengeluarkan jasa, si ahli waris memberi mungkin memberi dengan rasa ikhlas mungkin itu tidak bisa disebut pungli,” kata Fajar.

Baca Juga:  Okupansi Angkutan Kereta Api Naik 49,5 Persen Pada Libur Tahun Baru Islam

Aksi mogok tersebut akan dilakukan hingga ada keputusan dari Pemerintah Kota Bandung terhadap petugas jasa pikul.

“Mungkin kita gelar sampai ada keputusan dari pemerintah kepada kita ya kejelasan. Kita sebenarnya sudah memaafkan, cuma alangkah baiknya, bila si pejabat tersebut meminta maaf kepada rekan-rekan kami yang sudah tersudutkan oleh di sosmed,” kata Fajar.

Fajar juga berharap agar Pemerintah Kota Bandung menjadikan petugas jasa pikul makam Covid-19 sebagai Pekerja Harian Lepas (PHL) secara permanen. (mrf)


Ikuti Media Sosial dan Youtube Channel Kami:
Instagram:www.instagram.com/madaniacoid/
Twitter: twitter.com/madaniacoid/
Facebook: facebook.com/madaniacoid
Youtube: youtube.com/madaniacoid
Jangan lupa like, comment, share, dan subscribe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here